Layanan Bank BRI yang Bikin Gemes Gregetan

No Comments

BRI Bank Rakyat Indonesia. Apa yang kamu pikirkan sama Bank BUMN satu ini? Bank ini yang selalu bikin aku ngelus dada. Haduhhh… Untung aja aku gak terlalu sering transfer lewat BRI ini. Memang awal tujuanku bikin rekening BRI ini (pakai Simpedes) hanya buat tabungan keluarga. Tabungan BRI ini aku buat sejak saat aku masih SMK pada tahun 2012 kalau gak salah. Karena ibuku waktu itu bahkan sampai sekarang tidak mau bikin tabungan atas nama beliau sendiri. Waktu itu biaya admin per bulan dikenakan 5.000 - 5.500 rupiah (aku lupa). Sekarang 7.500 karena ada biaya ATM ditambah lagi potong pajak dan biaya sms notifikasi.

Layanan Bank BRI yang Bikin Gemes Gregetan

BRI ini notabene Banknya wong cilik. Karena di pedesaan banyak yang menggunakannya. Tapi kok cukup banyak biaya sana-sini. Masa, transfer sesama BRI kena biaya? Ini untuk transfer lewat ATM ya… Meski begitu ini sangat disayangkan sih. Belum lagi jaringan tiba-tiba offline. Bayangkan jika kamu mau ambil uang di ATM BRI buat kebutuhan mendesak, dan tidak bisa tarik tunai? Gimana perasaanmu… Nah, ini pernah kejadiaan di aku… Untung aja aku punya cadangan tabungan di bank lain. Aku sampai heran kok bisa gini ya Bank BUMN ini. Padahal sebelumnya gembar gembor punya satelit sendiri, masak kalah sama bank swasta lain. Jadi aku heran satelit itu buat apa dong?

JADI Gimana? Apa aku masih setia pakai BRI?

Setidaknya selama hampir 10 tahun bisa dibilang setia masih menggunakan BRI. Betah njirrr… Bukannya betah, lha wong aku jarang transaksi karena ini tabungan keluarga. Paling cuma cek di ATM, setor/tarik sebulan paling cuma sekali. Sebenarnya sudah dari dulu, aku berencana mau pindah Bank. Diantaranya Bank Syariah atau Bank lain yang memiliki bebas admin bulanan. Namun, terkendala jam kerja jadi tidak bisa. Males aja ijin keluar bentar buat ke Bank. Nah, kemarin pas coba cek saldo lewat BRImo. Pas login tidak bisa masuk. Dan katanya aku salah input. Aseeem dah… Padahal aku yakin benar, dan akhirnya terblokir… Saking jengkelnya disini, udah fix aku pindahin semua dana di BRI ini ke Bank lain… 

Lalu MAU pindah ke Bank mana?

Nah, sebelumnya aku riset terlebih dahulu. Salah satunya aku pilih BSI (Bank Syariah Indonesia). Awalnya aku pilih BNI Syariah karena sekarang jadi merger jadi BSI. Masalahnya ada BRI Syariah yang juga merger. Jadi pikir-pikir ulang lagi. Dan coba liat review aplikasi BSI di playstore. Aduh cukup jelek juga. Akhirnya pilihan aku antara Bank Jago dan Bank Blu BCA Digital. Dan kemudian mungkin aku akan pakai Blu BCA Digital buat tabungan keluarga. 

Terus sekarang BRInya gimana?

Setelah aku pindahin semua dananya. Gak semuanya sih, ngendap 50.000. Udah aku coba tarik sama buat top up GoPay tetep gak bisa njirr… Jadi harus direlakan aja. Dan aplikasi BRImo akhirnya aku uninstall… Bye bye BRI…

Kesimpulan

Disini sebenarnya aku tidak menjelek-jelekkan BRI ya. Lha wong pelayanannya aja kayak gitu. Udah hampir satu dekade kayak gitu-gitu aja. Lalu satelit buat apa? Memang tidak ada Bank yang sempurna. Bahkan sekelas BCA pun bisa down jaringannya. Buat kamu yang sering gunain antara BRI dan BCA pasti lebih milih BCA kan? Jujur kalau aku sih BCA is the best. MAHAL? Kan ada BCA xpresi! Bukannya promosi ya, tapi ATM BCA dimana-mana terutama di kota-kota besar jaringan pun jarang down (selama aku gunakan hingga saat ini). Dan di akhir postingan ini, aku ucapkan terima kasih BRI, kamu udah bikin banyak kenangan pahit selama ini. Oke, bye bye…


Next PostPosting Lebih Baru Previous PostPosting Lama Beranda

0 comments

Posting Komentar